Breaking

logo

Monday, March 5, 2018

Lugus Dalam, Tolitoli Sulawesi Tengah - Potret Susahnya Hidup Di Tanah Surga

Lugus Dalam, Tolitoli Sulawesi Tengah - Potret Susahnya Hidup Di Tanah Surga


Enam puluh tiga kilo meter kearah selatan Tolitoli, letaknya di Desa Kayulompa Kecamatan Basidondo. Sebuah perkampungan kecil dihuni tujuh belas kepala rumah tangga, jauh dari keramain, terpencil di pelosok Kota Cengkeh.

Lugus Dalam demikian orang menyebutnya. Sekitar tiga kilo meter dari jalan utama desa, melewati jalanan berbatu dan berlobang-lobang. Becek dan licin dimusim penghujan. Dikiri kanan pohon kakao yang hampir mati digerogoti penggerek menjadi pemandangan miris di sepanjang jalan. Konon katanya pada tahun 2013 tanaman kakao tersebut pernah coba diselamatkan lewat program gernas kakao namun entah kenapa program tumpuan harapan itu tidak berjalan sebagaimana mestinya.

Tiba di Lugus Dalam, senyum manis dan ramah tamah penduduk kampung jadi penghangat sebuah kunjunagan.

Jangan marah jika penduduk kampung tidak bisa menyebut nama Presiden Indonesia dengan benar. Harap maklum, karena memang mereka minim informasi. Jangankan menonton berita di TV listrik saja mereka tak punya.

Penduduk lugus dalam tak pernah mau menanam tanaman bulanan kecuali untuk kebutuhan sendiri.

"Susah tanam sayur-sayuran disini kalau habis dipanen hancur begitu saja, nda ada yang mau ba beli", kata Fikram, salah seorang pemuda Lugus Dalam.

Foto: Fikram
Foto: Fikram
Fikram hanya tamatan Sekolah Dasar, pernah belajar di sekolah menengah tapi hanya sampai kelas delapan. Sulitnya penghidupan menjadi alasannya berhenti sekolah.

"Lebih bae tare bantalan bantu orang tua cari pembeli beras", kuluh Fikram.

Benar! Warga Lugus Dalam saat ini mengantungkan hidup mereka dengan menjadi tukang tarik bantalan. Pekerjaan yang mendukung maraknya ilegal loging tersebut mereka lakukan karena  tidak ada pilihan lain yang bisa dikerjakan untuk mendapatkan uang menutupi kebutuhan hidup sehari-hari.

"Apa yang mau diharap, coklat sudah mati. Cingkeh belum ba buah" keluh Fikram lagi.

Lugus Dalam adalah potret susahnya hidup di negeri bernatah subur yang kata orang tanah surga ini. Meskipun tongkat kayu dan batu jadi tanaman namun tetap saja mereka hidup dengan ketidak berdayaan. Mereka masih saja merana, menderita, miskin dan melarat ditengah berkah tuhan yang melimpah ruah.

Suburnya tanah tidak bisa menunjang perekonomian warga Lugus Dalam. Melimpahnya hasil tani tidak dapat mengangkat mereka dari kelamnya lembah kemiskinan. Tanam tomat banyak-banyak, hasil panennya malah busuk tidak terjual. Tanam sawi banyak-banyak, hasil panennya malah busuk tidak terjual. Tanam cabe banyak-banyak, hasil panennya juga malah busuk tidak terjual.

Terlanjur kecewa tanaman coklat mereka tak terselamatkan, warga Lugus Dalam mencoba peruntungan berkebun cengkeh. Tanaman cengkeh mereka kini berusia antara 3 sampai 5 tahun. Beberapa sudah mulai berbuah.

"Mudah-mudahan ini cingke tidak kayak coklat, mati sudah kami seumur hidup batare bantalan" tutup Fikram dengan penuh harapan.

Disclaimer: Kiriman pengguna/pembaca disitus ini, sepenuhnya menjadi tanggung jawab masing-masing pengguna. Dakoan.com tidak bertanggung jawab atas segala konsekwensi hukum yang timbul dari kiriman para pengguna tersebut